Get Out There And Shine™

Efek Asal Mengganti Pelek Mobil

Efek Asal Mengganti Pelek Mobil

Perkara ganti pelek adalah hal yang lumrah dilakukan oleh para penggemar otomotif. Tidak terkecuali para pemilik mobil, mengganti pelek bukan hal yang salah, asal masih dalam prosedur yang benar dan aman.

Kesalahan paling sering terjadi saat ganti pelek mobil adalah ukuran diameter yang terlalu besar.

Pelek berdiameter lebih besar dari standar otomatis lebih berat, akibatnya adalah beban mesin jadi bertambah berat.

Imbasnya akselerasi jadi berkurang dan konsumsi BBM jadi lebih boros.

Pelek besar cenderung memperpanjang jarak pengereman karena rem mendapat beban lebih dari seharusnya.

Pelek besar dan lebar juga berimbas memperpendek masa pakai komponen seperti tie rod, ball joint, atau sokbreker.

Pemakaian pelek besar juga relatif menganjurkan pemakaian ban dengan profil tipis.

Efek samping dari ban profil tipis adalah, bantingan menjadi lebih keras dan velg lebih rentan peyang bila terkena lubang.

Pelek besar rata-rata mempunyai lebar lebih besar, dimana ukuran tapak ban juga menjadi lebih lebar.

Telapak ban lebar mengakibatkan mobil rawan aquaplaning alias hilang kontak antara ban dengan aspal ketika melintasi genangan air.

Pelek besar yang terlalu lebar juga bisa mengurangi kenyamanan, misal pelek gesrot dengan fender ketika mobil sedang mengayun.

Maka dari itu, kalau mau ganti pelek, sebaiknya konsultasikan dahulu dengan toko pelek atau teman yang lebih berpengalaman agar dapat mengetahui perhitungan yang paling tepat.

DR OTO CLUB, merupakan media online yang mambahas tentang tip dan trik seputaran otomotive, serta mengulas produk – produk berkualitas yang berhubungan dengan dunia otomotive, mulai produk untuk mesin, bodi interior dan interior.